Wednesday, March 25, 2009

Saat Masa Lalu Menyapa

Entah kenapa hari ini orang-orang dari masa lalu gw satu per satu bermunculan. Yah, ga banyak siy yang muncul.. Secara orang-orang yang terlibat hubungan emosional dengan gw di masa lalu itu hanya segelintir dan dapat dihitung dengan jari satu tangan.

Yang pertama muncul adalah si Kodok. Sebenernya siy dia bukan seseorang yang punya status jelas di masa lalu gw (bahkan sampe sekarang juga ga jelas statusnya.. hahaha..), tapi gw pernah mendeklarasikan dia sebagai Kekasih Hati gw untuk jangka waktu yang lumayan lama. Sampai akhirnya gw menyadari bahwa dia tidak akan pernah bisa menjadi pasangan gw dan dia pun menyadari bahwa dia hanya akan menjadi pisau buat hati gw (alias mengiris-iris hati gw doank..) Bisa dibilang kalau dia ini satu-satunya masa lalu gw yang agak sulit untuk diajak berdamai. Dalam artian, gw ga bisa menjadikan dia sahabat gw dan dia pun merasa sulit untuk menjadikan gw tempat curhat (cuih..! hahahaha..)

Agak sebel juga siy gw dengan kehadiran si Kodok hari ini. Bayangin aja nelpon gw jam 3 pagi! Beuh.. Pagi-pagi buta dan disaat mata gw masih berat buat melek..

Seperti bisa ditebak, gw hampir ga inget obrolan gw sama dia selama hampir 1 jam. Yang gw inget, tiba-tiba gw bangun kesiangan! huhuhuhuhuhuhu.. (Next time, Mas, tolong telpon aku di jam normal yah.. Dan di saat aku sadar 100%!)

Dan yang muncul kemudian adalah Mantan Pertama gw, si Jagoan (ssst.. Ini dia si Mantan Pilot itu..)

Yah, klo yang ini siy bisa dibilang ga muncul tiba-tiba. Karena dia adalah satu-satunya masa lalu yang sangat bisa berdamai dengan gw (walaupun kadang suka berantem juga soal hal ga penting) dan sering ngobrol sama gw.

Ga ada angin ga ada hujan, tiba-tiba aja dia telpon gw sore ini. Agak kaget juga mendengar nada panggil khusus dia bunyi dan namanya tertera di layar. Soalnya si Jagoan ini paling maleeeees buat nelpon gw. Buat bales SMS gw aja amit-amit pelitnya, apalagi buat telpon! Huh..

Kalau boleh membandingkan, gw lebih memilih untuk berantem sama si Jagoan daripada bicara halus sama si Kodok. Mungkin kalau dilihat dari cara gw mengakhiri cerita pendek gw bersama mereka, itu bisa dijadiin alasan mengapa gw memilih untuk bersikap demikian.

Karena elo ga bisa mengharapkan diri loe untuk bisa berdamai dengan semua masa lalu loe kan..? Walaupun semua cerita pendek gw itu berakhir di masa lalu, setidaknya mereka pernah menjadi bagian dari hidup gw dan mengisi hari-hari gw.

Bisalah gw menghadapi masa lalu gw di saat mereka menyapa. Karena gw yakin, masa lalu menyapa kita di saat kita akan mendapatkan kebahagiaan di saat sekarang untuk masa depan. Setuju ga, Para Tetangga-Quw..??

5 comments:

RiP666 said...

wow...klo aku ga tau bersikap apa klo ktmu yg lama hohoho

21Duabelas said...

Rupanya sama kita punya masa lalu. saking indahnya, saya pernah salah naik kapal laut di samarinda. saya maksud tujuan pare-pare, eh malah saya duduk dikapal tujuan mamuju. ancur kehidupan waktu itu sebab pakean saya semuanya ada dikapal tujuan pare-pare itu, sementara saya dikapal laennya. itulah indahnya kenangan, gak pake takaran. He..he..lam kenal aja.

taxmania said...

klo nelpon jam 3 pagi itu ada banyak kemungkinan mbak...

1. Si Kodok lg ada masalah berat n pgn curhat..

2. si kodok lg CLBK..

3. si kodok bekerja sbg satpam n lg kebagian jaga malam..

4. si kodok lg gak bisa tidur krn abis nonton bola...

ha3x..hanya bercanda kok..

aruhadi - never give up said...

suit-suiw, sing suing..he..he..
Beuh masa lalu teh sejarah bukan bu? berati ada sejarah mbak delia,,qqqq. Sip lah.

DeLiA said...

@RiP666..
emg kmu punya yg lama..?? :D

@21Duabelas..
salam kenal jg!

@taxmania..
kemungkinannya siy ya nomor 3 itu.. meskipun bukan satpam dan jaga malam, tp dia br selesai lembur wkt itu :P

@aruhadi-never give up..
ya iyalah.. ada sejarahnya.. makanya mereka bs jd masa lalu!