Thursday, May 14, 2009

Ada yang Mau Bantu Gw..??

Bantuan apa yang gw perlukan..? Ini jawabannya: MENG-EUTHANASIA* 2 ANJING** BODOH yang ada di dekat kantor gw!

*Kata "Euthanasia" dipakai jika makhluk yang dimaksud itu dalam keadaan sakit parah. Tapi karena kedua anjing bodoh itu tidak dalam keadaan sakit, bisa dikatakan gw berniat membunuh kedua anjing itu. Dan untuk menghindari kesan kekerasan di sini, maka gw akan tetap pakai istilah "Euthanasia" di dalam 'rumah' gw.

**Gw bukan bermaksud mengumpat di sini. Tapi ini beneran objeknya adalah binatang berkaki empat yang punya nama "Anjing".

Sebenarnya ini adalah masalah dendam pribadi gw ke kedua anjing itu. Dan dendam pribadi ini baru muncul pagi tadi. Padahal dulu-dulu gw tidak pernah ada masalah dengan anjing-anjing yang berkeliaran di sekitar gw walaupun gw termasuk orang yang takut sama anjing/

Jadi ceritanya begini..

Sejak Subuh daerah Jakarta dan sekitarnya (termasuk Bekasi) diguyur oleh hujan berintensitas rendah hingga sedang. Sehingga membuat banyak orang malas untuk beranjak dari tempat tidur dan berangkat beraktivitas. Salah satunya adalah Dimas (sebutan untuk adek laki-laki gw). Kemalasan Dimas menyebabkan gw dan MoMMy harus berangkat lebih siang dari kemarin.

Namanya juga Jakarta. Sekalinya hujan pasti terjadi kemacetan dimana-mana, banjir maupun tidak banjir! Kemacetan pun tak terhindarkan pula di dekat kantor gw. Di ujung jalan Patiunus arah ke Pakubuwono sudah tampak macet dari kejauhan. Dimas memutuskan untuk menurunkan gw di perempatan Jalan Hang Tuah Raya dan memaksa gw untuk berolahraga pagi dengan jalan kaki sampai ke kantor. Memang jaraknya tidak begitu jauh. Sekitar 500 meter.

Gw akhirnya jalan kaki. Awalnya gw jalan santai. Sampai di dekat sebuah rumah yang gw tau banget anjingnya suka menggonggong keras, gw mulai jalan pelan. Soalnya anjing-anjing itu pernah dibiarkan di luar pagar rumah (alias di pinggir jalan raya karena rumah itu terletak di pinggir jalan raya) dan sekali waktu gw melintas di depan rumah itu, anjing-anjing itu lari "menyambut" gw sambil menggonggong keras dan menunjukkan gigi-giginya!

Nah, saat melintas tadi pagi pun gw takut anjingnya ada di luar rumah. Saat mendekati rumah itu, gw lihat 2 anjing di rumah itu di dekat pagar. Karena gw lihat pagarnya tertutup, gw mulai melangkah pelan melintasi pagar rumah itu walaupun si anjing-anjing itu sudah menggonggong dengan keras. Ternyata, Saudara-Saudara, pintu pagarnya tidak tertutup dengan rapat! Karena anjing-anjing ini "semangat" nge-liat gw, didoronglah pintu pagarnya oleh kedua anjing itu dan mereka berlari "menyambut" gw!

Karena saat kejadian pertama dulu mereka berlari ke arah gw, gw berhenti melangkah dan diam ga bergerak. Terus pemilik rumah (ya berarti otomatis pemilik anjing-anjing itu lah..) yang kebetulan sedang di teras pun memanggil anjing-anjing itu sehingga mereka ga berhasil mendekati gw.

Nah, gw praktekin lagi cara gw itu. Gw berhenti melangkah, diam di tempat, dan berusaha tidak bergerak maupun mengeluarkan suara. Tapi mungkin pagi ini bukan pagi yang indah buat gw karena pemilik rumah sedang tidak di teras. Alhasil kedua anjing bodoh ini terus menggonggong dengan keras sambil berlari ke arah gw dan menunjukkan gigi-gigi mereka. Gw yang udah ketakutan tetap diam tak bergerak. Tapi mungkin karena kedua anjing bodoh ini gila, mereka menangkap ketakutan gw. Yang gw inget, salah satu anjing itu semakin mendekati kaki gw dan hampir menggigit kaki gw! Dari situ gw ketakutan gw sudah tidak terbendung dan gw berteriak sekuat tenaga.

Saat gw berteriak kencang itu, si anjing yang ada di deket kaki gw sudah menyentuhkan moncongnya ke celana panjang yang gw pakai. Semakin kencanglah teriakan gw. Herannya, si pemilik rumah tidak segera menolong gw! Sampai gw udah jejeritan berkali-kali, akhirnya sampai pemilik warung rokok di dekat situ yang nolongin gw. Ibu itu dengan baik hati mengusir anjing-anjing itu untuk masuk ke rumah. Saat gw yakin mereka udah masuk, gw kembali melangkah. Tapi karena shock dan ketakutan, tiba-tiba aja gw sesenggukan dan mulai menangis di antara langkah kaki gw menuju kantor. Dan sepanjang jalan itulah badan gw gemetaran.

Siyalnya lagi, sesenggukan dan gemetaran gw ga berhenti meskipun gw udah sampai kantor. Baru berhenti menjelang siang. Tapi sampai sekarang kaki gw mati rasa dan lemas.

Makanya niy gw berencana bikin pasukan untuk meng-euthanasia kedua anjing bodoh itu. Kan bisa dijadiin sate.

Mulai hari ini gw menyatakan PERANG terhadap anjing-anjing, baik yang lucu maupun yang galak dan rabies!

16 comments:

RiP666 said...

wahhh del, pagi yg hebat...

wah ganas bener tuh anjing 2 ya. kok bisa2 nya ngejerin lu sampe segitunya...

yah tetep tabah aja lah, aku dukung deh klo mo bikin klub pembenci anjing weheheheh...secara aku pecinta kucing ^^

budiawanhutasoit said...

del,
seharusnya lu panggil yg punya anjing dan euthanasia sekalian..
masak dia membiarkan anjingnya mengejar orang..
ga sopan...

btw, anjing2 itu suka sama lu ya..mereka pikir : lezatnya juga nih kaki...dibikin soto kikil mantap punya..hehehe

boeyay said...

Aduh kasihan banget adikku yg manis sampai nangis sesengguk'an gitu. Ya sudahlah... sabar dan tabah.... banyak do'a agar diberi kekuatan. Siapa tahu Allah beri kekuatan pada Jeng Delia, bisa teriak keras sehingga anjingpun taku dan lari terbirit-birit.......
Ato gimana kalo diracun tikus aja tuh anjing, pakai kepala ayam goreng he he he ..... biar mati pelan-pelan .... Aku juga termasuk pembenci anjing sich, jadi setuju aja kalo tuh anjing dimati'in.... Hari ini udah bisa santai kan?

Wempi said...

kalo wempi dulu waktu smp sering digodaain anjing.

usaha yang wempi lakukan, wempi berikan bakso ke tuh anjing yang wempi beli malam kemaren dan sudah di tusuk sekurangnya ada 5 buah jarum pentul di dalam bakso tsb.

pulang sekolah masih hidup tapi dah manyun.

besok paginya anjing tsb dah berpulang.

"hati-hati ketahuan sama yang empunya saat memberikan santapan bakso"

DeLiA said...

duh!
bener-bener deh kejadian kemarin sampai bikin gw trauma..
pas malemnya gw cerita ke MoMMy dan adek-adek gw, air mata gw juga masih netes saking ketakutannya.. eh, tapi malah diketawain!
tp lumayanlah dapet janjinya si Dimas buat ga nurunin gw lagi di tempat kemarin ^_^

makasih atas dukungannya mau bantu gw yah, Guys.. nanti kita racunin aja anjing-anjing itu :P

denny said...

wahahaha....

kejam..

bagus carikan jodoh aja anjingnya,
jadi agak jinak dikit..

wisata-riau said...

klu gitu sini tak jitak tu anjing.... hihihi....
mbak... kangen nih.. lama tak singgah disini... hehehe
wisata riau

Tips Facebook said...

Halo... Selamat siang..
Maaf ya masuk tanpa permisi..
Senang bisa berkunjung lagi..

Jangan takt ma anjing, takut ma yang punya anjing dong. wakakk

Saya beri Reward ya buat blog ini.
Silahkan di periksa.
Terima kasih.

Abu Hanifah said...

ha ha ha .....

Fanda said...

Ya ampun Del, kamu mmg takut anjing ya? Kenapa ga jalan di seberang jalanan aja pas lewat rumah itu? Memang anjing tuh bisa ngerasain kalo kita takut, mereka makin ribut.
Jangan dieuthanasia ah, kasian... kan mereka cuma hiperaktif aja, ga bahaya!

RanggaGoBlog said...

weeeh... saya bersedia mendukung untuk memusnahkan anjing2 itu...

hihihihihihih

free software full version said...

SETUJU banget.. Semua bancing harus dimusnahkan. Dasar anjing tuh sialan. Sama kayak banci sialannya. Di kampung aku banyak yg mati di jalan gara2 nabrak anjing tuh.. bikin sate aj tuh anjing. wkwkwkwkwkwk.....

Sahabat Blogger Indonesia said...

wah...del ketiban sial yach...
he..he..he.. emang nyebelin kalau saat2 seperti itu

awas dah ga brani deket2 ama delia lagi entar ketularan rabies ha....ha...ha...

empunya blog marah kaburrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr.....gdubbbraaaaakkkkkkkkk

R1zlcy said...

sabr ya mbak... moga tereaknya gak sampe anjingnya tuli :>

R1zlcy said...

jujur jg seh mbak...
gw paling buenci ma yg nmanya anjing ma babi

arumsekartaji said...

Yang punya anjing tampaknya juga ANJING alias ASU ELEK. Masa tidak punya perikemanusiaan melihat orang lain ketakutan tidak juga ada reaksi menolong.
Senang barangkali kalau melihat binatang peliharaannya menggigit orang.