Tuesday, November 6, 2007

Ada Apa...???

Tadi barusan coba buka multiply. Eh... Qo ga bisaaaaaaaaaaaaaaaa...???

Padahal tadi pagi bisa lhoooooooooooo... Bisa update malah!


Ada apa niiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiy...???

Di-block...??? Tidaaaaaaaaaaaaaak... Jangaaaaaaaaaaaaaaaan... :((

Error...??? Mudah-mudahan :p


Multiply jadi hiburan gw akhir-akhir ini di kantor...



Jangan di-block dunk... :::Praying MODE ON:::

Bad Day

Gw bener-bener kueseeeeeeeeeeeeeeeeeel banget hari ini :(

Semua hal hari ini bikin gw nekuk muka!

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaargggghhh... Sebel!

Monday, October 22, 2007

Obrolan Ngaco dengan Sahabat

Contoh obrolan (yang menurut gw) ngaco antara dua sahabat yang ngakunya ga ada apa-apa:


Obrolan 1

Co : (selesai ngobrol ma adek si Ce) Kayaknya aku sama adek kamu boleh juga tuh...
Ce : Sama kakaknya juga boleh...
Co : Sama adeknya aja deh...
Ce : Enggak ah... Ga boleh... Abis klo kmu udah mentok, pasti baliknya ke aku lagi...
Co : Qo kmu tau...?
Ce : Kan dari dulu juga gitu... Aku cuma jadi cewek cadangan kamu...
Co : Hehehehehe... Iya ya...
Ce : Dari dulu sampe sekarang posisinya cuma cadangan mulu... Kapan jadi pemain intinya...???
Co : Bosen yah di bangku cadangan...?
Ce : Sebel aja jadi cadangan terus... Masa dari dulu ga naik pangkat...
(si Ce dan Co ketawa ngakak)


Obrolan 2
Co : Aku tadi abis dari Pakuwon (salah satu mall di Surabaya)
Ce : Beli kentang yang waktu itu kita beli ga...? (si Ce dan si Co ini pernah jalan berdua ke Pakuwon dan beli kentang panggang kayak kentangnya Wendy's...)
Co : Enggak. Aku cuma beli DVD aja... Jadi inget dulu waktu kita berdua ke sana... Sore-sore gitu kan dulu waktu kita berdua ke sana
Ce : Terus...?
Co : Iya... Bedanya skarang aku jalan sendirian, ga ada kamu... Sepiiiiiiii...
Ce : Pengen siiiiiiiiiy ke Surabaya lagi. Tapi sekarang udah ga ada lagi tempat buat nginep, secara sahabat-sahabat aku yang cewek udah pada berkeluarga semua... Ga enak ngerepotin mereka...
Co : Iya ya... Tapi kan banyak hotel...
Ce : Enggak ah... Nanti khilaf...
Co : Emang mo khilaf sama siapa...? Sama si Kodok...? (salah satu mantan gebetan si Ce)
Ce : Iiiiiiiih... Ogah ah... Udah ga ada apa-apa lagi aq sama si Kodok Jelek itu... Takut khilaf sama kamu!
Co : (ketawa ngakak) Klo kita khilaf kan ga lucuuuuuuu...
Ce : Apa aku pindah ke Surabaya lagi yah...??? Nti klo aq pindah ke Surabaya, bisa gawat... Bisa-bisa malah skandal lama berulang lagi... Apa kamu yang pindah ke Jakarta...?
Co : Jangan... Klo aq yang pindah ke Jakarta nti Bapak sama Ibu masa cuma berdua aja...? Mending kamu aja yang pindah ke Surabaya... Biar rame dirumah...
(Nah lhoooooooo...??? si Ce dan si Co langsung ketawa bareng lagi...)


Baiknya obrolan ngaco itu diaminin atau enggak...??? huekekekeke...

Masa seh ga ada apa-apa diantara 2 sahabat itu...??? Padahal dulu mereka paling kompak lhooooooo di mata temen-temen kuliahnya... Ga peduli kompak jadi Ketua dan Sekretaris, ga peduli kompak pulang barengan, bahkan ga peduli kompak berantem dan adu tarik urat... huekekekekeke...


Kembali ke Kantor, Kembali Stress..?

Mengenaskan yah judulnya...? huekekekeke

Tapi ya itulah kenyataannya. Kembali bekerja, kembali berkutat dengan stress! :p

Setelah 2 minggu gw mengistirahatkan otak gw secara total dari hal-hal yang berbau kerjaan dan kantor, sekaranglah saatnya gw setting ulang otak gw untuk kembali bekerja keras. Agak-agak hang siy tadi pagi (hehehehehe...), tapi Alhamdulillah udah ada setting-an awal bekerja... Meskipun bau-bau sawah dan hang out seharian masih kental di otak gw :d

Soooooo... Let's get back to work, Head...!!! Forget about your lazy time for the past two weeks! Semangaaaaaaaaaaaaatttttt...!!!


Monday, October 8, 2007

Cuti Kerja

Syenangnya hati gw...

Terhitung mulai besok, gw CUTI!

Akhirnya gw bisa meninggalkan semua yang berbau kutukan di kantor dan pekerjaan gw ini... Fiuh!

Meskipun untuk sementara waktu, setidaknya waktu 2 minggu bisa melepaskan gw dari kepenatan rutinitas yang bikin gw muak! hahahahaha...

Tentunya, waktu cuti itu akan gw pakai buat jalan-jalan ke Jogja dan cari-cari kerjaan baru... Tapi siapa tau malah ada menawarkan "kontrak lamaran" bagus buat gw... hehehehehe... :::Ngarep MODE ON:::

Yuhuuuuuuuuuuuuuuuuu... Cutiiiiiiiiiiiiiii akhirnyaaaaaaaaaaaaa...


Tuesday, September 11, 2007

Onet Part Two

Masih inget posting-an gw tentang Onet di bulan Juli...? Waktu itu gw berhasil memecahkan rekor gw sendiri untuk bisa tampil di level 5...

Sekarang... Gw berhasil masuk ke level 6!! *yeeeeeeeeeaaaaah...*

Selain itu, gw juga berhasil mengalahkan rekornya IGUN di komputer gw! hahahahaha... Ni kompi punya gw, tapi rekor Onet di kompi gw malah dipegang ma Igun ;)

Syenaaaaaaaaaaaaaaangnya hatiku... hihihihihihihihihi...


Tuesday, August 28, 2007

Delay... Delay... Delay...

3 hari yang lalu, gw pesen tiket pesawat terbang lewat travel agent langganan kantor gw untuk 2 orang Expert yang akan berangkat ke Jogjakarta hari ini. Berhubung salah satu dari Expert ini adalah Expatriate yang rewel, jadilah dia memilih sendiri maskapai yang akan dipakai. Pilihan utamanya Garuda Indonesia, dengan alternatif Lion Air dan Batavia.

Setelah mengalami proses panjang dan rumit (taelaaaaaaaaah...), akhirnya dapet tiket Wings Air untuk hari ini jam 11.25.

Gw udah sibuk wanti-wanti beliau-beliau ini kan untuk jangan sampe telat sampe bandara sejak kmaren. Eh giliran hari ini mereka udah on time check in, tau apa yang terjadi...?! DELAY!!

Pertama dibilang kalau delay sampe jam 13.00. Setelah ditunggu, ternyata DELAY LAGI!!! Dan itu masih blum bisa dipastikan mereka akan bisa berangkat atau enggak...!!

Yang nyebelin adalah saat gw hubungin pihak Lion Air via telpon, mereka ngoper gw untuk langsung ke counter Lion Air di Bandara dengan alasan bahwa delay merupakan masalah teknis lapangan. Gw telpon salah satu Expert gw dan gw minta untuk bikin complain ke counter Lion Air di Bandara.

Tau jawaban Expert gw...? "Pihak Lion di sini juga ga ngasih kejelasan apa-apa, Mbak. Mereka belum bisa ngasih kepastian apakah kita bisa berangkat jam 16.00 atau tidak..."

Bikin emosi jiwa ga seh klo kayak gini... Gw yang bukan penumpang aja udah ETT alias Emosi Tingkat Tinggi, apalagi para penumpang yang nunggu dari pagi di bandara :(

Dimana tanggung jawabmu, oh, Lion Air...??? *depressed mode on*

Gw yang mesenin tiket jadi ngerasa bersalah dan sebel. Ngerasa bersalah sama Expert gw karena gw yang pesen tu tiket, dan ngerasa sebel karena delay kan diluar kuasa gw tapi gw yang kena maki ma tu Expat...!

Lion Air bikin ETT!!!


Wednesday, August 15, 2007

Panik Menjelang Akhir Minggu

Besok jadi hari terakhir bekerja di minggu ini. Dan lusa akan menjadi akhir pekan yang panjang...

Syenangnyaaaaaaaaaaaaaaa... Rencana liburan ke Semarang yang udah disiapkan sejak akhir tahun lalu, akhirnya bisa terlaksana besok! Duh... Udah kebayang niy di angan-angan gw untuk bisa menikmati kota Semarang yang biasanya cuma gw singgahi beberapa jam. Terutama Kota Tua Semarang!

Tapi ternyataaaaa... Peri baik hati tak berpihak kepada diriku :( hiks hiks hiks

Pikiran gw yang dari kmaren udah ada di Semarang, eh malah harus "turun bumi" ngurusin kerjaan yang tiba-tiba banyaaaaaaaaaaaaaaak banget! Gw yang biasanya cuma leyeh-leyeh (halah... istilah gw...), tiba-tiba harus mengurusi segala tetek bengek tim gw :(

Emang siy untuk bagian mengurusi segala tetek bengek itu kerjaan gw. Tapi kenapa semua harus diurusin di waktu yang bersamaan...???!!!

Tim A mo survey, Tim B mo presentasi, Tim C juga presentasi, Tim D ikutan presentasi... Ckckckckckckck...



:::PANIK MODE ON:::


Tuesday, August 14, 2007

Nobar 4 Grup 21 Cineplex FS dan Forum Sensasi

Nonton Bareng (Nobar) 4 Grup 21 Cineplex FS dan Forum Sensasi Regional Jabodetabek yang diadain pada:

Hari/Tanggal : Minggu, 12 Agustus 2007
Pukul : 16.05
Tempat : PIM 21 a.k.a PIM 1
Film : The Bourne Ultimatum


Yang ikutan Nobar 4 Grup 21 Cineplex FS dan Forum Sensasi Regional Jabodetabek... Ira, Delia, Andrie, Ready, Hendie, Dedi, Bram, Febryan, Henry, Romi... All in "Biru Langit" costume :D

After Nobar moment. Wendy's PIM 1... Dari paling ujung belakang: Ready, Bram, Febryan, Romi... Lihat kan siapa yang pake baju biru langit dengan penuh awan mendung...? hehehehe...

Hendie "Juragan Sepeda", Andrie "Calon Mahasiswa", Ira "Si Pelacak Sinyal", dan Ready "The Next Nobar Coordinator"... hehehehehe...

Poster "The Bourne Ultimatum" di PIM 21... Keren ya si Matt Damon ini... hihihihi... Ga sabar deh buat "The Bourne Legacy" :P Mudah-mudahan Matt Damon lagi yaaaaaaa...

Tiket Nobar 4 di PIM 21... "The Bourne Ultimatum"... Studio 1... 16.05... Row C... Seat 8 - 17...


Thursday, August 9, 2007

Rona Hidup Rona


Sebuah cerita fiksi tentang cinta. Cinta yang tak mengenal tempat, usia, ataupun waktu... A blind love.

Fokus cerita adalah Rona, perempuan 28 tahun yang bekerja sebagai Public Relation sebuah cafe di Bandung. Rona membatalkan rencana pernikahannya dengan Tion, tunangannya yang terbukti brengsek. Rencana pernikahan yang sudah fix, mau tak mau membuat Rona harus menghadapi keluarganya dan keluarga Tion. Prinsip Rona, lebih baik batal sekarang daripada nekat dan akhirnya menjadi janda cerai.

Batal menikah berarti menjadi jomblo. Menjadi jomblo di usai 28 tahun, memicu kepanikan massal dari lingkungan sekitar Rona. Semua takut Rona trauma jatuh cinta dan jadi perawan tua. Padahal Rona sama sekali ga trauma. Dia jatuh cinta lagi. Betul-betul jatuh cinta.

Adalah Tama, lelaki berusia 19 tahun teman kuliah dan gebetan Nena -adiknya Rona, yang membuat Rona jatuh cinta. Tama yang awalnya hanya menjadi "pacar kontrak" Rona, malah benar-benar membuat Rona jatuh hati karena kedewasaannya, perhatiannya, pengertiannya, sikap gentleman-nya, kelucuannya...

Karena satu dan lain hal, kisah percintaan mereka disembunyikan dari orang-orang di sekitar mereka, terutama Nena. Alhasil Rona dan Tama pun melakukan pacaran backstreet ala ABG. Cinta dan logika memang bukan pasangan akur, bukan...?



"...aku betul-betul jatuh cinta sama kamu. Jangan tanya kenapa - nggak ada alasan buat jatuh cinta... yang aku tahu, aku ngerasa kamu... kamu... istimewa."


Cinta itu buta...

Cinta itu tak mengenal usia...
Cinta itu tak terduga...
Cinta itu datang dan pergi seenaknya...
Cinta itu tak pilih waktu dan tempat...


Kata siapa cinta tak mengenal usai?

Kata siapa orang bebas jatuh cinta?
Kalau memang semua itu benar...
Kenapa aku nggak merasa begitu?
Kenapa umur jadi masalah?
Kenapa aku sama sekali nggak bebas mencintai Tama?




Konflik cinta beda usia ini bisa bikin gw deg-degan, ketawa, sekaligus sedih... Bisa mengaduk-aduk emosi deh! Ending yang tak biasa, ngebuat gw terkejut.

Satu lagi buku seri "Metropop" dari Gramedia karangan Mia Arsjad yang layak baca sebagai pembunuh waktu luang...



Friday, August 3, 2007

A Cup of Coffee



Hal apa yang paling menyenangkan dalam satu hari...? Jawabannya adalah saat dapat menikmati secangkir kopi!

Biasanya orang-orang akan menikmati secangkir kopi di pagi hari. Tapi gw baru akan menikmati secangkir kopi di saat asam lambung gw lagi ga tinggi. Biasanya di saat brunch, after lunch sekitar jam 2 siang, atau di sore hari...

Saat minum kopi, bagi gw, adalah saat yang menyenangkan. Karena gw kebiasaan minum kopi pakai cangkir yang gw pegang dengan 2 tangan, jadi gw bisa merasakan panasnya kopi melalui cangkir yang gw pegang. Saat tangan gw menyentuh cangkir yang panas, perasaan gw jadi tenang. Apalagi saat gw mendekatkan hidung gw ke mulut cangkir untuk menghirup aroma kopi yang mengepul... Hmmmmmmm... Afrodisiak yang sangat tepat untuk membangkitkan semangat dan mood!

Selalu ada waktu untuk menikmati secangkir kopi setiap hari... Seperti hidup yang selalu dapat dinikmati!


Wednesday, August 1, 2007

Full Moon


Taken from My Carport, July 30. 2007



It was so beautiful...


Monday, July 30, 2007

Maling dalam Kereta

Selama gw jadi penumpang kereta api (kelas eksekutif pula...), baru sekali ini gw ngalamin kejadian yang bener-bener bikin gw sport jantung!


Gw menjadi saksi pencurian sebuah laptop di gerbong gw! *OMG!!!*

Ga nyangka aja klo ternyata maling itu adalah sesama penumpang kereta. Dan yang bikin gw heran adalah kenapa dia bisa tau klo tas hitam itu isinya laptop! Padahal orang yang punya laptop itu sama sekali ga buka-buka tas itu...

Ckckckckckckck... Emang sekarang harus hati-hati deh... Dimana aja, kapan saja, dan setiap saat!


Naik Kereta Api... Tut... Tut... Tut...

Setelah bertahun-tahun gw ga pernah lagi menempuh perjalanan jauh menggunakan kereta api, akhirnya gw ngalamin lagi perjalanan jarak jauh pake kereta api!

Jakarta to Surabaya by train! Phiuuuuuuh...

Berangkat Jumat malam naik KA Sembrani dari Gambir. Pulang Minggu malam naik KA Argo Bromo Anggrek.

Syenang deh bisa ngerasain goyangan kereta api lagi :D Bisa lagi denger pluit kenceng klo kereta berangkat... Bisa ngerasain lagi ga enaknya tidur dengan posisi duduk... Bisa ngerasain lagi ga nyamannya toilet kereta api (meskipun itu kelas eksekutif sekalipun!)... Bisa denger lagi suara-suara pedagang nasi dan oleh-oleh khas daerah dari luar kereta setiap kereta transit... Dan yang pasti, bisa lagi ngerasain makanan ga enak khas kereta eksekutif Indonesia :P


Naik kereta api... Tuuuuuut... Tuuuuut... Tuuuuuuuut...
Siapa hendak ikut... Ke Bandung, Surabaya....




Tuesday, July 24, 2007

Onet

Aseeeeeeeek... Akhirnya! Gw bisa menyelesaikan game ONET sampai ke level 5 :D

Ga penting banget siy hehehehe... Cuma gw seneng aja akhirnya gw bisa lepas dari kutukan level 2 :P



Thursday, July 5, 2007

Terjun Bebas

07.20
Suasana Jln. Deplu Raya, Bintaro sepi. Cuma jumlah motor yang banyak tetep bikin takut nyebrang!

07.30
Suasana Metro Mini 74 jurusan Blok M - Rempoa cukup lengang. Gw memilih duduk di bangku agak belakang deket jendela yang terbuka lebar.

07.35
Suasana jalan ke Tanah Kusir pun ga diwarnai antrian kendaraan panjang.

07.45
Suasana jalan di sekitaran Kebayoran Lama pun sama seperti di jalan sekitaran Tanah Kusir. Lengang! Ga kayak kemarin yang antriannya sangat panjang dan stuck!!

07.50
Suasana sepi dan teriknya mentari pagi bikin gw agak-agak terhanyut dengan kantuk pagi gw...

07.55
Suasana jalan di terusan Permata Hijau yang sepi bikin supir Metro Mini ngebut gila-gilaan demi ngejar setoran. Diantara kondisi sadar ga sadar karena ngantuk, gw pegangan agak erat ke bangku depan gw...

08.00
GUBRAAAAAAAAAAAAK!!!
Gw udah ada di lantai Metro Mini dengan linglung... Posisi gw yang jatuh miring langsung dibantu berdiri sama kondektur Metro Mini.
"Maaf ya, Bu...," ujar si Kondektur.
"Elo gimana seh...??? Belok di situ jangan terlalu tajem!" teriak si Kondektur ke supirnya.
Gw cuma bisa angguk-angguk kepala sambil meringis menahan malu dan sakit di kaki...


Dang! Gw "terbang" dari tempat duduk gw yang deket jendela, langsung terkapar di lantai Metro Mini yang entah ada berapa ratus ribu jenis kuman n bakteri!!! Aih... Aih... Ringisan malu gw langsung berubah jadi ringisan kesakitan saat gw ngerasain rasa sakit di kaki gw dan pas liat ada goresan merah di tangan gw...

Belokan di bawah jembatan layang Permata Hijau itu emang slalu bikin gw deg-degan karena biasanya para supir Metro Mini selalu pengen bergaya ala driver F1 di sirkuit! Dan HEBATNYA, itu belokan bikin gw jadi korban!


Tuesday, June 26, 2007

Smile :)

"When life gives you a thousand reasons to cry, so that you must have a million and one reasons to smile. Keep smiling and enjoy life, no matter how hard it may seems..."


~Taken from "Lembar Persembahan Skripsi Delia Shuningtyas Arinda (2004)"~


Monday, June 25, 2007

Sebel...!

Punya handphone... Punya nomor yang dituju...

Kenapa juga ga telpon sendiri untuk bertanya ke orang itu...?! Toh dia juga kenal qo sama yang mau ditelpon...

Niat baik gw untuk nolong dia dengan menelpon orang itu, malah berakhir dengan sedikit kericuhan dan akhirnya gw lagi yang sebel dan mangkel sama tu orang...

Dia yang perlu, dia yang dapet untungnya, eh malah gw yang dapet sebelnya...


Friday, June 8, 2007

Psycholo(gy)ve


Buku kedua Syafrina Siregar yang gw beli dan gw baca. Awalnya seh ga sengaja gw beli ini buku di Pesta Buku Jakarta di Istora Senayan :D (maaf, Mbak Nana... hehehehe...) Setelah gw ga dapet buku lain yang gw mau, akhirnya pas gw liat "Psycholo(gy)ve" karangan Syafrina Siregar, langsung aja gw ambil ni buku...

Alasan pertama gw beli buku Psycholo(gy)ve itu adalah karena gw interest dengan cover-nya :D (keren, Mbak Na, cover-nya...) Kedua, karena gw suka buku Syafrina Siregar yang pertama kali gw beli (April Cafe). Jadi sapa tau bukunya ini juga sanggup mencuri hati gw (aih... aih...) :P

Setelah gw baca, ternyataaaaaaa... Hanya cukup satu kata buat deskripsiin buku ini. KEREN!

Psycholo(gy)ve bener-bener bisa ngaduk-ngaduk emosi gw. Hampir menitikkan air mata gw baca Psycholo(gy)ve... Konfliknya jauh lebih berat daripada di April Cafe yang ga perlu banyak kerutan di kening bacanya.

Psycoholo(gy)ve ini ngangkat topik tentang Amira - seorang psikolog muda terkenal - yang harus menghadapi ketakutan terbesarnya, yaitu publikasi dan pernikahan. Di saat nama besar yang dia sandang harus tercoreng karena isu perselingkuhan yang tidak ia lakukan, Amira berusaha tegar dan bertahan hingga dia sampai di titik dimana dia harus melarikan diri.

Ckckckckckckck... Agak-agak berat juga seh topiknya, tapi setelah diikutin alurnya malah bikin gw ga tidur saking penasaran sama ending perjuangan Amira untuk menghadapi kedua ketakutannya itu...

Ternyata emang kejadian di masa lalu itu bikin seseorang trauma dan jadi takut yah...? Tapi justru ketakutan dan trauma itu emang harus dihadapin biar loe bisa move on...

Selesai baca Psycholo(gy)ve, gw langsung bernafas lega karena buku Syafrina Siregar ini bisa banget deh ngebuat gw jatuh cinta :D

Tapi qo taktiknya Ardi buat ngedeketin Amira sedikit rada basi yaaaaaa...? :P Apa mungkin karena buku ini ngambil setting di Makassar, jadinya orang-orangnya ga terlalu agresif kayak cowok-cowok di Jakarta...?

Gw suka quotation dari buku ini. "Menjaga imej dan nama baik ternyata seribu kali lebih susah dibanding mencari sesuap nasi. Sekali saja tercoreng, takkan pernah cukup waktu untuk memulihkannya kembali!"

Ngebayang ga seh suatu saat elo akan berada di situasi yang semua orang menyalahkan elo, tidak memandang elo (masih mending dilirik sebelah mata deh...), bahkan ga dapet dukungan dari orang yang (ngakunya seh) cinta sama elo...? Elo yang tadinya bisa punya klien banyak, karir cemerlang, bebas ngapain aja, dan bebas kemana aja, trus tiba-tiba loe harus melepaskan karir loe, kehilangan klien, dan jadi ga nyaman keluar rumah...? Yang lebih penting, bisa ga loe ngebayangin klo selama ini elo yang tegar, berani, dan cuek, tiba-tiba harus menjadi lemah dan takut...?

Yang pasti, ni buku keren banget! Congrats buat Mbak Nana yang udah bisa bikin novel kayak gini...


Thursday, June 7, 2007

Nasi Goreng versus Kamtib

6 Juni 2007. 19:30.
Depan Plaza Senayan. Sepulang dari Pesta Buku Jakarta di Istora Senayan.


"Hmmm...," sambil mengendus bau di udara, "Bau nasi goreng. Bikin laper deh."

"Iya niy. Mana tadi siang cuma makan mie ayam... Mampir dulu yuk."

"Ayo kita nyebrang."

Setelah sampai di seberang, "Bu, nasi goreng gilanya 2 ya... Pedes!"

Ga berapa lama, nasi goreng pun jadi. Hmmmmm... Baunya sedap! Bikin cacing-cacing dalam perut semakin berontak.

Sambil menerima piring, batin pun berkata, "Gimana rasanya yah klo lagi makan di pinggir jalan kayak gini trus ada kamtib dateng...? Wah... Jangan sampe deh! Ga lucu kan gw harus lari-lari sambil bawa piring."

Baru asyik-asyiknya menikmati nasi goreng, terdengar suara sirine dari kejauhan.

"Mbak! Mbak! Cepetan makannya!" teriak si tukang nasi goreng, panik.

"Yah, Bu... Ini gimana dunk...? Kan belum selesai" (Protes keras sambil ikutan panik)

"Bungkus aja deh, Mbak! Sini, cepetan!" si Ibu nasi goreng semakin panik.

"Ya udah nih, Bu." (Ikutan semakin panik sambil nyerahin piring ke Ibu nasi goreng)

"Jadi berapa, Bu, 2 piring?"

"Limabelas ribu, Mbak!" si Ibu buru-buru ngebungkus 2 porsi nasi goreng gila yang baru saja dimakan.

"Ini, Bu, uangnya."

Suara sirine semakin mendekat.

"Ini ya, Mbak, nasi gorengnya," si Ibu langsung memberikan bungkusan nasi goreng dan langsung kabur dengan gesitnya.

Setelah menerima bungkusan nasi goreng, tanpa dikomando langsung terdengar ledakan ketawa, "HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA... GA LAGI-LAGI DEEEEEEEEH KAYAK GINIIIIIII... HUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA... CUKUP SEKALI GW MAKAN DIKEJAR-KEJAR KAMTIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIB...!!!!!!"

=))




Moral of the story... Klo mo makan di pinggir jalan, mendingan minta dibungkus aja. Terserah elo mo makan dimana, yang penting jangan pake piring. In case klo ada kamtib iseng lewat situ, jadi loe bisa langsung kabur tanpa harus keribetan yang berarti!


Tuesday, June 5, 2007

Kemarin, Hari Ini, dan Esok

Sesuatu yang tidak perlu dipikirkan adalah:
  1. Hari Kemarin. Karena hari kemarin sudah lewat. Apa yang terjadi kemarin tidak bisa ditarik kembali.
  2. Hari Esok. Kerena hingga mentari esok terbit, kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Sebab esok belumlah tiba.

Yang tersisa adalah Hari Ini. Hanya dengan memikirkan Hari Ini, maka kita menutup pintu Hari Kemarin dan menghilangkan ketakutan akan Hari Esok.


Jadi, hiduplah untuk Hari Ini!



Wednesday, May 30, 2007

Selingkuhan

Apa yang akan loe dapetin jika suatu saat loe jadi selingkuhan...?


Ini yang akan loe dapetin jika elo jadi selingkuhan (terutama menjadi selingkuhan dari pria beristri!):
  • Sisa cinta dari orang yang menjadikan elo selingkuhannya.
  • Sisa perhatian dari orang yang menjadikan elo selingkuhannya.
  • Sisa kasih sayang dari orang yang menjadikan elo selingkuhannya.
  • Sisa pelukan hangatnya saat elo sedang membutuhkan sandaran.
  • Sisa ciumannya.
  • Sisa waktunya yang sebagian besar untuk pekerjaannya, dirinya, dan pacar/istri/anak-anaknya.
  • Sisa hatinya yang udah dikasih duluan ke pacar/istrinya.
  • Banyak makian dan hinaan serta cercaan dari pacar/istrinya.
  • Banyak diomongin sama orang-orang sekitar loe.
  • Dan yang paling penting adalah.. Begitu banyak sakit hati!
  • Jangan lupa bahwa ada KARMA yang berlaku..

Jadi... Lebih baik dipikirkan beratus-ratus kali yaaaaa sebelum memilih untuk menjadi selingkuhan :D



Tuesday, May 29, 2007

Forever Friendship

I got it from a friend...


Sometimes in life, you find a special friend;
Someone who changes your life just by being part of it.
Someone who makes you laugh until you can't stop;
Someone who makes you believe that there really is good in the world.
Someone who convinces you that there really is an unlocked door just waiting for you to open it.
This is Forever Friendship.
When you're down, and the world seems dark and empty;
Your forever friend lifts you up in spirit and makes that dark and empty world suddenly seem bright and full.
Your forever friend gets you through the hard times, the sad times, and the confused times.
If you turn and walk away, your forever friend follows.
If you lose your way, your forever friend guides you and cheers you on.
Your forever friend holds your hand and tells you that everything is going to be okay.
And if you find such a friend, you feel happy and complete, because you need not worry.
You have a forever friend for life, and forever has no end.


Thanks to Hadi Tyco yang udah kirimin kata-kata itu buat gw :D

Monday, May 28, 2007

Bertahan

Hanya tinggal itu yang bisa gw lakuin saat ini.

Saat gw ga dapet dukungan dari orang-orang yang selama ini gw kira bisa nerima segala pengorbanan gw.

Saat gw ga dapet perhatian dari orang-orang yang selama ini gw kira udah gw buat bahagia.

Saat gw ga dapet pelukan dari orang-orang yang selama ini gw kira tulus sayang sama gw.


Apalagi yang bisa gw lakuin selain bertahan...?


Cuma itu yang bisa gw lakuin disaat gw udah merasa lebih memberikan pengorbanan gw, ternyata orang-orang masih mempertanyakan pengorbanan gw.

Cuma itu yang bisa gw lakuin disaat gw dibilang ga bisa membahagiakan orang-orang di sekitar gw, padahal gw sendiri belum tentu bahagia.

Cuma itu yang bisa gw lakuin disaat gw tengah terluka karena orang-orang yang gw sayang...

Monday, May 14, 2007

Nonton Bareng

Hari/Tanggal : Sabtu, 12 Mei 2007
Waktu : 14.45 WIB - 22.00
Acara : Nonton Bareng Spiderman 3 sama anak-anak Group 21 Cineplex (lanjut ke Pizza Hut Menara Cakrawala untuk dinner)

Wuah... Seru! Akhirnya bisa ketemuan juga sama anak-anak Cineplex!! Yang awalnya dari cyber world, ternyata bisa juga ketemuan di dunia nyata :D

Seru banget! Ini dia "kerusakan-kerusakan" yang terjadi pada saat nonton bareng dan makan malam bersama...


Kerusakan akhir di Pizza Hut Menara Cakrawala... Hayoooo... Tebak itu duit yang di situ itu duit berapa...? :P


Pras a.k.a Pakde diantara kerusakan-kerusakan yang terjadi...


Pras, Deddi, n waiter Pizza Hut... Pras dan Deddi tampak terpesona oleh blush on dan maskara si waiter :P (Is it waiter or waitress..?!?!)


Depan: Pras (sebagai vokalis). Belakang: Wuri, Obi, Delia (sebagai backing vocal) :D


Ini dia pasukan kuning yang lagi kelaperan :P


Qo yang ini agak-agak buram yah...???


Ini dia pasukan full team yang ikutan dinner @ Pizza Hut selesai nonton bareng...


Deddi, Bram, Mbak Astri, Mbak Siska, Wuri, Obi, Delia...


Masih sempet foto sebelum pesen makan :D


Delia, Dewi, adeknya Dewi, Tantri, Johan, Nita, n calon suaminya Wuri :P


Dua sejoli... (nah lho...!!) hehehehehe...


Ini dia pasukan yang ikutan Nonton Bareng Spiderman 3 di Djakarta Theater...


Agak-agak blur niy :(


Gw rasa gara-gara omelan satpam, ni foto jadi hitam kelam seperti ini :(


Ada yang bisa menebak ini siapa...??? :P Yang pasti ini deretan pria-pria yang dateng duluan...


Delia, Ebonk, Wuri, Ayub, Bram, Denny, pacarnya Hendie (maap... lupa nama :P), Hendie, n Andrie (adeknya Hendie)... Abis ini langsung deh diomelin sama satpam DjakThet XXI gara-gara foto-foto :P

Tuesday, May 8, 2007

The Tewurs Strikes!

Setelah berkali-kali gagal, akhirnya rencana untuk main bowling sama The Tewurs kesampaian juga :D

4 Mei 2007, 19.30, Bowling Arena Pasaraya Grande Blok M. Ga nyangka rame juga meskipun cuma segelintir yang dateng... Tapi tampak wajah-wajah baru yang baru sekali gw temuin. Ada Wahyu, Icha, n Rino. Meskipun baru sekali ketemu, tapi klo ketemunya di ajang Tewurs ya jadinya ikutan tewurs deh... hehehehehe...

Inilah foto-foto kmaren hasil dari kamera pinjeman Uje dari temennya :P


Inilah golongan orang-orang Tewurs :D Ada Wahyu, Icha, gw, Dhandut, Uje, Giank, Rizki, Eija, KB, dan Rino...


Tumben rapih gaya fotonya... hihihihi...


Yang ini seh gaya biasa... Biasa berantakaN!


Giank tampak usil... Mukanya Dhandut jadi berubah telapak tangan Giank...


Eija lagi liat skor-nya dia... Soalnya lagi taruhan sama Nicko n Uje...

Rizki... Teman setia gw :D Gw sering dijemput dan dianterin sama Bapak Guru ini... Kadang sampe pantat gw pegel naik motornya :P Klo dah gitu, dia langsung ngajak gw ngobrol buat ngelupain pantat dan kaki yang hampir mati rasa... huekekekekekeke...


Andhesvary Puti Mahardani or DHANDUT. The girl who knows me better than I do :P


Delia dan Giank... Serasi kan...??? hehehehehe... Tapi qo ga ada ajakan "Sabtu nonton yuk!" dari Giank yah...??? :D


Nicko lagi sibuk mo milih bola... Eija tetep aja be'gaya... Ckckckckckck... Bisa diliat siapa yang banci :P Eh... Banci apa homo...?!?!?! hahahahahaha... *love you...*


Gini nih kebiasaan tukang buah... Slalu ngecek apakah buah yang dijualnya selalu segar... hehehehehe...


Dhany, Delia, Rino... Tadinya mo foto berdua aja sam Rino... Tapi emang dasar Dhandut! Ga puas klo ga iseng... hihihi...



Kok Putusin Gue?

Entah kenapa sejak gw dikasih baca buku Marriagable sama Onyay, hobi baca gw kembali menggila. Emang seh dari dulu gw suka banget sama yang namanya baca. Tapi sejak gw masuk ke dunia kerja yang menghabiskan 80% waktu gw, hobi baca gw sedikit terabaikan.

Marriagable selesai dibaca, gw beralih ke novel Indonesia lainnya. Judulnya "Kok Putusin Gue?" karangan Ninit Yunita.

Awalnya seh gw ngambil buku ini dari rak toko buku karena tertarik sama cover-nya yang berwarna merah nge-jreng :P Selain cover, gw juga tertarik dengan judulnya! Ya iyalaaaaaaaaah... Secara gw abis diputusin gituuuuu :D Gw pengen liat bagaimana pandangan sebuah buku non fiksi menggambarkan perasaan seorang cewek yang abis diputusin.

Ternyata setelah gw baca buku ini... Gw semakin suka sama buku Kok Putusin Gue? :P Karena ni buku bisa bikin gw sadar klo ternyata gw ga sendirian di dunia ini untuk ngerasain patah hati, sedih, dan sedikit dendam (nah lhooo...?!) :D

Buat yang abis diputusin pacarnya, gw rekomendasikan buku ini!

Abis baca buku ini, emang bisa jadi pengobat sakit hati gw karena diputusin M.F.A.S :D Emg hebat ni buku! Ninit bisa bener-bener bisa bikin gw bersyukur klo gw ga jadi ngelakuin "aksi detektif" gw.

Lagipula seneng aja gw baca buku ini. Bener-bener bisa nunjukkin klo kita sebagai cewek ga perlu jadi Powerpuff Girl dulu untuk bisa mengerahkan Girl Power kita! Ckckckckckckckckckckck... Salut deh buat Teh Ninit...!


Ternyata... Klo cewek udah sakit hati, bisa jadi agresif.

Ternyata... Klo cewek udah sakit hati, bisa bikin yang ga mungkin jadi mungkin.

Ternyata... Klo cewek udah sakit hati, bisa bikin kelembutan jadi kekerasan.

Ternyata... Klo cewek udah sakit hati, bisa memaafkan tapi ga bisa melupakan.


:)


You'll never know the power of girl until you touch the deepest dark side of her!
You go, Girl!!!


Friday, May 4, 2007

Marriagable


Buku terakhir yang gw baca adalah "Marriagable: Gue Mau Nikah Asal..." karangan Riri Sardjono. Buku itu direkomendasiin sama 'anggota keluarga' gw, Onyay dan Adit. Menurut mereka berdua, buku ini adalah 'buku yang cewek banget'! Karena gw masih berjenis kelamin perempuan, jadi gw bacalah buku Marriagable ini.

Selesai baca buku ini, gw langsung setuju dengan apa yang dibilang Onyay dan Adit. Entah kenapa pula, selesai ngebaca buku itu timbul hasrat menggebu dari diri gw untuk menulis. Hasrat menulis di sini bukan berarti gw mau saingan sama Riri Sardjono buat bikin buku. Bukan! :D Tapi hasrat untuk menulis perasaan gw setelah membaca buku ini.

Buku Marriagable ngebuat gw sadar akan beberapa hal. Patah hati. Perjodohan. Persahabatan. Hubungan dengan orang tua. Pernikahan. Cinta.

Patah Hati. Semua orang pasti pernah ngalamin yang namanya patah hati. Termasuk Flory, sang tokoh utama di buku Marriagable. Flory patah hati gara-gara mantan pacarnya, Gilang, selingkuh dengan cewek lain yang lebih muda dan lebih kayak boneka Barbie.

Gw pun pernah patah hati. Mas Pras. Abang Fathur. Meskipun klo dalam kisah patah hati gw, ga ada istilah selingkuh. Klo menjadi selingkuhan, ya jelas pernah :P Tapi patah hati itu ga boleh disimpan lama-lama. Seperti yang dibilang Ara (sahabatnya Flory), "Move on dan raih hidup yang ada di depan lo, bukan di belakang." Masa lalu ada untuk dijadikan cermin, bukan untuk dijadikan tujuan. Tujuan itu ada di depan, bukan di belakang.


Perjodohan. Jodoh itu memang di tangan Tuhan. Tapi bukan berarti karena jodoh yang menentukan adalah Tuhan, kita jadinya ga berusaha untuk menemukan soulmate kita (klo pake istilah di Marriagable, soulmate = tulang rusuk yang sama). Banyak cara untuk menemukan the one. Mungkin dia ada di antara teman sekolah. Di antara teman sepermainan waktu kecil dulu. Di antara teman-teman dari kakak atau adik kita. Atau bahkan anak dari teman orangtua kita :P Ngebayang ga seh klo kita suatu saat akan dijodohkan...?! Entah itu dijodohin sama anak dari temennya Nyokap/Bokap, sama temennya temen loe, or even sama temennya kakak loe. Flory, dijodohin sama Vadin, anak dari temen Nyokapnya. Awalnya Flory ga mau dijodohin sama Vadin. Tapi siapa sangka klo ternyata jodoh yang awalnya loe tolak, malah bisa jadi tulang rusuk loe...?! Waaaaaah... Jadi pengen dijodohin... hihihihihihi...

Persahabatan. Ternyata semboyan "we don't have to be in the same character to be friends" adalah benar. Terbukti di buku Marriagable itu. Persahabatan antara Flory, Ara, Dina, Kika, Gerry, dan Padma yang punya karakter jauh berbeda ternyata bisa juga dijalanin...

Terbukti juga dengan Keluarga HeHe :D (I love you all, My Family...) Bisa kebayang ga klo semua temen loe punya karakter dan sifat yang sama kayak elo...? Bagaikan bercermin! Ga enak banget, pastinya... Jadi, gw bersyukur banget bisa punya banyak sahabat yang Alhamdulillah semua karakternya beda sama gw :D Dan lagi, cara berkomunikasi itu emang bisa beda-beda... You can call it fighting, but for some people they call it communicating. Tapi ada bagian dialog yang gw suka di Marriagable antara Ara dan Flory saat Flory melakukan permainan konyolnya untuk Vadin.

"Apa yang elo cari, Flo?" tanyanya waktu itu. "Elo mengobati kesepian lo dengan sesuatu yang suatu hari nanti akan bikin elo kesepian lagi."
"Gue punya elo semua, kenapa gue harus kesepian?"
"Kita cuma teman lo, Barbie," jawab Ara iba. "Elo tau itu, kan?"
"Maksud lo?"
"Teman bukan someone waiting home for us, Honey."

Dialog itu buat gw keren abis! Pernah ga seh loe sadar klo seberapa pun banyaknya teman-teman loe or even sahabat loe, mereka ga ada untuk menunggu loe pulang dirumah? Mungkin mereka akan ada saat loe butuh sandaran selagi sedih. Mungkin mereka akan ada saat loe butuh tertawa. Mungkin mereka juga akan ada di saat terbaik (or even TERBURUK) loe...

Pernikahan. Selama ini gw slalu menargetkan untuk menikah sebelum umur gw 25 tahun (gara-gara silly conversation sama Hilmi waktu kuliah semester 3 dulu... hehehehehe...). Tapi buku ini ngebuat gw berpikir lebih matang dan jauh lagi tentang pernikahan. Dulu, bagi gw cinta aja udah cukup di dalam sebuah pernikahan. Ternyata, cinta aja GA CUKUP untuk ngebangun sebuah pernikahan. Masih banyak hal lain yang diperlukan di dalam sebuah pernikahan. Rasa nyaman terhadap teman sepanjang sisa hidup loe, cara berkomunikasi antara elo dan tulang rusuk loe, dan yang terpenting adalah apakah dia bisa bikin elo ketawa atau tidak!


Dengan gw ngebaca buku Marriagable, meskipun itu hanya fiksi, tapi bisa ngebuat gw sedikit menurunkan ritme hasrat gw yang menggebu-gebu untuk menikah. Bukan berarti hasrat itu hilang dan terpendam. Bukan! Hanya sedikit membuat angan gw lebih memijak bumi :D Ternyata bersama seseorang yang bisa membuat kita nyaman dan tertawa itu jauh lebih baik daripada bersama seseorang yang mencintai kita tapi tidak bisa membuat kita nyaman dan tertawa :)

Selain itu, kondisi keuangan kita pun berpengaruh terhadap pernikahan. Apakah kondisi keuangan kita sudah siap untuk sebuah pernikahan? Bukannya gw ngebantah slogan "rejeki itu akan datang kapan saja". Hanya saja bersikap lebih realistis dengan standar hidup yang ada saat ini. Meskipun standar kenyamanan udah diturunin, tapi kan klo menikah itu udah bukan cuma ada elo sendiri. Ada pasangan loe. Belum lagi klo nti ada anak. Ckckckckckck... Semakin susah saja sekarang :D

Marriages maybe made in heaven, but a lot of the details have to be worked out here on earth - Gloria Pitzer.

You get married not to be happy but to make each other happy - Roy I. Smith.


Cinta. Yang slalu gw pegang adalah bahwa cinta itu bisa tumbuh seiring dengan waktu. Witing tresno jalaran soko kulino. Cinta datang karena terbiasa. Lebih baik gw menjalani hubungan yang awalnya tanpa cinta, daripada berawal dari cinta tapi berakhir di kata-kata "gw ga sayang loe lagi"! :D


Romeo... Romeo... Where are thou...???

Sekarang pertanyaan yang harus gw jawab adalah... "Sudah siapkah gw untuk menikah...?!?!"


Tuesday, April 10, 2007

Rinduku

Saat tangan ini tak lagi dapat menggandengnya,
Aku hanya bisa mengingat genggamannya.

Saat lengan ini tak lagi dapat memeluknya,
Aku hanya bisa mengingat hangat pelukannya.

Saat jemari ini tak lagi dapat menyentuhnya,
Aku hanya bisa mengingat sentuhannya di rambutku.

Saat bibir ini tak lagi dapat mengecupnya,
Aku hanya bisa mengingat rasa manis bibirnya.

Saat langkah ini tak lagi dapat menjajarinya,
Aku hanya bisa mengingat bayangannya di sampingku.

Saat raga ini tak lagi dapat bersamanya,
Aku hanya bisa merindunya.

Kini aku mengenang kisah dengannya,
Cintaku masih menjadi miliknya.


Wednesday, April 4, 2007

Rapat

Ada pertanyaan yang berkali-kali datang dari diri aku ke aku sendiri dan sampai sekarang masih belum bisa menemukan jawaban yang tepat... "Kenapa orang Indonesia seneng banget buat ngadain rapat?"

Waktu aku sekolah dulu, setiap ada yang namanya 'Rapat Guru' pasti senangnya bukan main... Soalnya kapan lagi bisa pulang cepat kalau ga ada rapat guru :D Pandangan itu berubah seiring waktu. Dan semakin berubah saat aku udah kerja. Kalau dulu rapat bisa buat aku pulang cepat, sekarang rapat malah ngebuat aku pulang terlambat! Bahkan sejak aku berubah posisi jadi sekretaris proyek, aku malah semakin ga suka sama yang namanya rapat :(

Aku tau fungsi rapat itu apa. Untuk mengkoordinasikan atau memecahkan suatu permasalahan.

Pertanyaannya sekarang adalah... "Frekuensi rapat itu paling bagus berapa kali dalam sebulan?"

Ada yang bilang kalau rapat itu harus berkelanjutan. Tapi ada juga yang bilang kalau rapat 1x dalam 1 bulan aja udah bagus banget. Menurut kalian...?

Pernah aku liat jadwal Eselon II di pemerintahan yang selama 1 minggu bisa rapat 4 hari berturut-turut. Bahkan dalam 1 hari, Beliau ada undangan rapat di 2 tempat! Ckckckckckckckck... Hebat!

Aku aja yang rapat 1x dalam 1 minggu aja udah eneg. Apalagi kalau harus ngejalanin rapat yang bertubi-tubi...! Tapi pernah juga siy ngejalanin rapat yang bertubi-tubi. Selama 4 hari berturut-turut, rapat terus. Bahkan dalam 1 harinya pernah ada rapat 2x! (Hampir muntah tuh saat itu... hihihihihi...)

Yang membuat aku semakin heran dengan rapat adalah KONSUMSI. Hal kecil dan simple siy... Tapi aku baru tahu kalau ternyata konsumsi pada saat rapat akan sangat berdampak besaaaaaaaar. Kalau enak dan terlihat mahal, pastinya akan dipuji-puji selangit. Tapi kalau konsumsinya ga enak, langsung deh dapet predikat buruk dan langsung dicaci maki.

Semua itu bisa terjadi hanya karena makanan! Padahal rapat itu kan untuk mengkoordinasikan suatu persoalan yang muncul dan perlu penyelesaian... Bukan untuk ngebahas yang namanya makanan! Ckckckckckck...

Hal kecil dan remeh kayak gitu aja langsung bisa bikin nama jatuh dan dihina berkelanjutan :( Apalagi niy, yang suka bikin masalah makanan rapat ga enak jadi panjang adalah pejabat-pejabat tinggi pemerintahan!

Ckckckckckckckck... Makanan aja diributin! Yang harusnya hanya jadi salah satu faktor kecil di dalam sebuah sistem, tapi karena ada orang yang puas jadinya ya sebuah persoalan besar...


Tuesday, April 3, 2007

Aku Hari Ini

Selasa, 3 April 2007

Matahari pagi bersinar indah, cenderung terik. Suasana hati yang semalam sedikit memburuk karena sebuah SMS, jadi ikutan cerah. Suasana hati yang semalam juga semakin memburuk karena sebuah miscall.

Mulai semalam, aku punya janji sama diri aku sendiri. Bahwa aku akan "pergi" dan move on untuk melanjutkan hidup aku seperti yang dulu. Segala hal yang terkait dengan seseorang yang berinisial M.F.A.S akan ditutup dan disegel. Catatan indah selama hampir 3 bulan itu akan diberi label THE END dengan foot note "and they live their life as a friend again..."

Semua memang indah. Pada awalnya. Penuh cinta. Penuh tawa. Penuh semangat. Penuh kemesraan. Tapi seiring berjalannya waktu, ternyata baru diketahui bahwa cinta itu tidak pernah ada dari awal. Tawa dan kemesraan tersebut pun hanya semu...

Sekarang hanya bisa tertawa miris jika ingat semua. Tapi semua itu menjadi satu lagi pelajaran hidup aku. Semoga tak lagi ada sakit dan tangis tentang ini...




"Maaf kau jenuh padaku, lama sudah kau pendam tertahan di bibirmu... Mau kau tak menyakiti, meski begitu indah, kau masih tetap saja... JENUH..."

(Adek baru tahu kalau ternyata salah satu sifat yang Adek punya adalah membosankan! Mungkin itu yang buat Abang jenuh ke Adek. Terima kasih Abang sudah kasih tahu ke Adek kalau Adek punya sifat jelek seperti itu...)